Pernyataan Bersama Organisasi Ekumenis Seluruh Dunia: Berdiri Bersama untuk Melindungi Kehidupan

SWITZERLAND,Lenterakristiani.com-Dalam pernyataan pastoral bersama yang bersejarah dan dirilis pada 26 Maret, Dewan Gereja Dunia dan Organisasi Ekumenis Regional menegaskan urgensi untuk berdiri bersama melindungi kehidupan di tengah-tengah pandemi COVID-19.

Untuk pertama kalinya, semua wilayah dalam gerakan oikumenis di seluruh dunia berdiri bersama dengan pesan bersama yang mendesak doa dan tindakan bagi satu dunia untuk melindungi kehidupan. “Kami mendesak orang di mana saja untuk memberikan prioritas tertinggi untuk mengatasi situasi ini dan membantu dengan cara apa pun yang kami bisa dalam upaya kolektif kami untuk melindungi kehidupan,” demikian bunyi pernyataan tersebut.

Demi kasih Allah, “penting dan mendesak agar kita menyesuaikan cara ibadah dan persekutuan kita dengan kebutuhan saat infeksi pandemi ini, untuk menghindari risiko menjadi sumber penularan virus daripada cara rahmat, ”Kata para pemimpin ekumenis global.

Para pemimpin ekumenis mengenang, “Iman kita kepada Allah kehidupan memaksa kita untuk melindungi kehidupan” dan melanjutkan, “Mari kita wujudkan kasih Allah yang tak bersyarat dalam cara-cara yang aman dan praktis yang melindungi kehidupan, meringankan penderitaan, dan memastikan bahwa gereja dan layanan publik tidak menjadi pusat penularan virus. ”

Para pemimpin organisasi ekumenis global dan regional menegaskan bahwa jarak fisik tidak berarti isolasi spiritual, dan mereka mendesak gereja-gereja di seluruh dunia untuk meninjau kembali peran mereka dalam masyarakat dengan melayani dengan aman, menyediakan, dan merawat yang miskin, yang sakit, yang terpinggirkan, dan yang berusia lanjut – terutama mereka yang paling berisiko karena COVID-19.

Sekretaris jenderal lebih lanjut menyatakan, “Orang-orang di banyak bagian dunia telah menjadi rumah saat ini. Menjadi orang di rumah tidak berarti bahwa kita tidak dapat mengalami solidaritas spiritual yang dalam satu sama lain, berdasarkan baptisan kita ke dalam satu tubuh Kristus. ”

Pernyataan itu menyarankan berdoa di rumah, bersyukur kepada Tuhan atas kekuatan, kesembuhan, dan keberanian. ”Kita dapat menunjukkan kasih kita kepada Allah dan sesama kita dengan tidak berkumpul secara pribadi untuk ibadat di depan umum,” demikian bunyi teks. “Banyak sidang dapat membagikan pertemuan ibadat mereka secara online atau digital. Anggota dan pendeta juga dapat tetap saling berhubungan dan memberikan pelayanan pastoral melalui telepon. ”

Pandemi virus corona baru telah mencapai semua wilayah di planet kita, teks ini berlanjut. “Ada ketakutan dan kepanikan, rasa sakit dan penderitaan, keraguan dan kesalahan informasi, tentang virus dan tanggapan kita sebagai orang Kristen,” bunyi teks itu. “Di tengah kisah penderitaan dan tragedi, ada juga kisah kebaikan sederhana dan cinta yang luar biasa, solidaritas dan berbagi harapan dan kedamaian dengan cara yang inovatif dan mengejutkan.”

Sekretaris Jenderal juga mendesak semua orang untuk mempertimbangkan kebutuhan orang-orang yang paling rentan di dunia. “Di tengah-tengah krisis yang parah ini, kami mengangkat doa bagi mereka yang memberikan kepemimpinan dan bagi pemerintah di seluruh dunia, mendesak mereka untuk memberikan prioritas perhatian kepada mereka yang hidup dalam kemiskinan serta bagi kaum marjinal dan pengungsi yang tinggal di tengah-tengah kita,” pernyataan itu menyimpulkan. (oikoumene.org)

Facebook Comments

Default Comments (0)

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*